Beranda News Berlajar dari Game Survival, Empat Anak Kolombia Bertahan Hidup selama 40 Hari...

Berlajar dari Game Survival, Empat Anak Kolombia Bertahan Hidup selama 40 Hari di Hutan Kolombia

127
0

JALURTUJUH.com – Militer Kolombia mengungkapkan bahwa empat anak yang hilang di hutan Amazon selama 40 hari telah ditemukan dalam keadaan hidup.

Anak-anak tersebut adalah anggota suku Huitoto asli yang telah hilang sejak pesawat ringan yang mereka tumpangi jatuh di Amazon pada dini hari 1 Mei.

Tragedi itu menewaskan ibu mereka dan meninggalkan anak-anak yang berusia tiga belas tahun, sembilan tahun, empat tahun, dan satu tahun. Mereka terdampar sendirian di daerah yang dipenuhi oleh ular, jaguar, dan nyamuk.

Tim penyelamat mengkhawatirkan hal terburuk. Tetapi jejak kaki, buah liar yang sebagian dimakan, dan petunjuk lain memberi mereka harapan. Anak-anak mungkin masih hidup setelah mereka meninggalkan lokasi kecelakaan mencari pertolongan.

Selama enam minggu berikutnya, anak-anak itu berjuang melawan cuaca dan segala rintangan. Presiden Kolombia Gustavo Petro menyebut sebagai contoh total bertahan hidup yang akan bersejarah”.

Anak-anak keluarga Mucutuy dari Suku Huitoto belajar berburu, memancing, dan mengumpulkan makanan sejak usia dini. Kakek mereka, Fidencio Valencia, mengatakan anak tertua, Lesly dan Soleiny, sudah sangat akrab dengan hutan.

Bibi anak-anak tersebut, Damarys Mucutuy, mengatakan bahwa keluarga sering bermain survival game (permainan bertahan hidup)” bersama saat mereka masih kecil.

“Ketika kami bermain, kami mendirikan perkemahan kecil,” kenangnya. Lesly (13) “tahu buah-buahan mana yang tidak boleh dimakannya, karena ada banyak buah beracun di hutan. Dan dia tahu bagaimana merawat bayi.”

Setelah kecelakaan itu, Lesly membangun tempat perlindungan sementara dari cabang-cabang yang disatukan dengan ikatan rambutnya.

Dia juga mengambil kembali fariña, jenis tepung singkong, dari puing-puing pesawat Cessna 206 yang mereka tumpangi.

Anak-anak itu bertahan hidup dengan tepung sampai habis dan kemudian mereka makan bijinya, kata Edwin Paki, salah seorang tokoh adat yang ikut dalam upaya pencarian itu kepada wartawan.

“Ada buah, mirip dengan buah markisa, yang disebut avichure,” katanya. “Mereka
mencari biji untuk dimakan dari pohon avichure sekitar satu setengah kilometer dari lokasi kecelakaan pesawat.”

Buah dari pohon avichure, juga dikenal sebagai pohon susu, kaya akan gula dan bijinya dapat dikunyah seperti permen karet.

Henry Guerrero, salah satu orang asli yang merupakan bagian dari tim pencarian yang akhirnya menemukan anak-anak tersebut, mengatakan bahwa mereka juga telah makan buah dari pohon Bacaba yang dikenal secara lokal sebagai “milpesos”, yang kaya akan minyak dan memiliki rasa yang mirip dengan alpukat. Dia mengatakan salah satu anak kecil menyisakan biji dari pohon tersebut di mulutnya ketika mereka ditemukan.

Astrid Cáceres, kepala Institut Kesejahteraan Keluarga Kolombia, mereka bisa makan buah yang sedang berbunga.

Namun, mereka masih menghadapi tantangan besar untuk bertahan hidup di lingkungan yang tidak ramah tersebut.

Ahli pribumi Alex Rufino mengatakan bahwa anak-anak berada di “hutan yang sangat gelap, sangat lebat, di mana pohon-pohon terbesar di daerah itu berada”.

Dan meskipun ada daun yang dapat digunakan anak-anak untuk menyaring air, dia memperingatkan bahwa “ada yang beracun”.

“Ini adalah daerah yang belum dijelajahi. Kota-kota kecil berada di dekat sungai, bukan di hutan,” tambahnya.

Selain menghindari predator, anak-anak juga harus menghadapi hujan lebat dan mungkin harus menghindari kelompok bersenjata yang dikatakan aktif di hutan.

Namun, Mr. Rufino mencatat bahwa seorang anak berusia 13 tahun yang dibesarkan dalam komunitas pribumi sudah memiliki banyak keterampilan yang diperlukan untuk berhasil bertahan di lingkungan seperti itu.

John Moreno, pemimpin kelompok Guanano di Vaupés, di bagian tenggara Kolombia tempat anak-anak itu dibesarkan, mengatakan bahwa mereka telah “dibesarkan oleh nenek mereka”, seorang tetua pribumi yang sangat dihormati.

“Mereka menggunakan apa yang mereka pelajari di komunitas, mengandalkan pengetahuan nenek moyang mereka untuk bertahan hidup,” katanya

Artikulli paraprakMengapa Aturan Baru Pembatasan Pesan Langsung Twitter Banyak Ditolak?
Artikulli tjetërCara Cek Keaslian Oli

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini